Sabtu, 14 Februari 2009

TOLAK PELURU

A. Teknik Dasar Tolak Peluru

Terdapat beberapa teknik dasar dalam tolak peluru, diantaranya :
Teknik Memegang Peluru
Ada 3 teknik memegang peluru :
Jari-jari direnggangkan sementara jari kelingking agak ditekuk dan berada di samping peluru, sedang ibu jari dalam sikap sewajarnya.
Untuk orang yang berjari kuat dan panjang.
Jari-jari agaka rapat, ibu jari di samping, jari kelingking berada di samping belakang peluru.
Biasa dipakai oleh para juara.
Seperti cara diatas, hanya saja sikap jari-jari lebih direnggangkan lagi, sedangkan letak jari kelingking berada di belakang peluru.
Cocok untuk orang yang tangannya pendek dan jari-jarinya kecil.

Teknik Meletakkan Peluru Pada Bahu
Peluru dipegang dengan salah satu cara diatas, letakkan peluru pada bahu dan menempel pada leher bagian samping. Siku yang memegang peluru agak dibuka ke samping dan tangan satunya rileks di samping kiri badan.

Teknik Menolak Peluru
Pengenalan peluru
Peluru dipegang dengan satu tangan dipindahkan ke tangan yang lain
Peluru dipegang dengan tangan kanan dan diletakkan di bahu dengan cara yang benar
Peluru dipegang dengan dua tangan dengan sikap berdiri akak membungkuk, kemudian kedua tangan yang memegang peluru diayunkan ke arah belakang dan peluru digelindingkan ke depan
Sikap awal akan menolak peluru
Mengatur posisi kaki, kaki kanan ditempatkan di muka batas belakang lingkaran, kaki kiri diletakkan di samping kiri selebar badan segaris dengan arah lemparan. Bersamaan dengan ayunan kaki kiri, kaki kanan menolak ke arah lemparan dan mendarat di tengah lingkaran. Sewaktu kaki kaki kanan mendarat, badan dalam keadaan makin condong ke samping kanan. Bahu kanan lebih rendah dari bahu kiri. Lengan kiri masih pada sikap semula.

Cara menolakkan peluru
Dari sikap penolakan peluru, tanpa berhenti harus segera diikuti dengan gerakan menolak peluru. Jalannya dorongan atau tolakan peda peluru harus lurus satu garis. Sudut lemparan kurang dari 40o.

Sikap akhir setelah menolak peluru
Sesudah menolak peluru, membuat gerak lompatan untuk menukar kaki kanan ke depan. Bersamaan dengan mendaratnya kaki kanan, kaki kiri di tarik ke belakang demikian pula dengan lengan kiri untuk memelihara keseimbangan.

B. Hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Teknik Tolak Peluru

Cara memegang
Awalan
Gerakan
Tolakan
Sikap badan saat menolak

Ketentuan diskualifikasi/kegagalan peserta tolak peluru :
- Menyentuh balok batas sebelah atas
- Menyentuh tanah di luar lingkaran
- Keluar masuk lingkaran dari muka garis tengah
- Dipangil selama 3 menit belum menolak
- Peluru di taruh di belakang kepala
- Peluru jatuh di luar sektor lingkaran
- Menginjak garis lingkar lapangan
- Keluar lewat depan garis lingkar
- Keluar lingkaran tidak dengan berjalan tenang
- Peserta gagal melempar sudah 3 kali lemparan

Beberapa hal yang disarankan :
Bawalah tungkai kiri merendah
Dapatkan keseimbangan gerak dari kedia tungkai, dengan tungkai kiri memimpin di belekang
Menjaga agar bagian atas badan tetap rileks ketika bagian bawah bergerak
Hasilkan rangkaian gerak yang cepat dan jauh peda tungkai kanan
Putar kaki kanan ke arah dalam sewaktu melakukan luncuran
Pertahankan pinggul kiri dan bahu menghadap ke belakang selama mungkin
Bawalah tangan kiri dalam sebuah posisi mendekati badan
Tahanlah sekuat-kuatnya dengan tungkai kiri

Beberapa hal yang harus dihindari :
Tidak memiliki keseimbanagn dalam sikap permulaan
Melakukan lompatan ketika meluncur dengan kaki kanan
Mengangkat badan tinggi ketika melakukan luncuran
Tidak cukup jauh menarik kaki kanan di bawah badan
Mendarat dengan kaki kanan menghadap ke belakang
Menggerakkan tungkai kiri terlalu banyak ke samping
Terlalu awal membuka badan
Mendarat dengan badan menghadap ke samping atau ke depan

C. Peralatan

Alat yang di gunakan :
- Rol Meter
- Bendera Kecil
- Kapur / Tali Rafia
- Peluru
a. Untuk senior putra = 7.257 kg
b. Untuk senior putri = 4 kg
c. Untuk yunior putra = 5 kg
d. Untuk yunior putri = 3 kg
- Obrient : gaya membelakangi arah tolakan
- Ortodox : gaya menyamping

D. Lapangan Tolak Peluru

Konstruksi :
o Lingkaran tolak peluru harus dibuat dari besi, baja ata bahan lain yang cocok yang dilengkungkan, bagian atasnya harus rata dengan permukaan tanah luarnya. Bagian dalam lingkaran tolak dibuat dari emen , aspal atau bahan lain yang padat tetapi tidak licin. Permukaan dalam lingkaran tolak harus datar anatara 20 mm sampai 6 mm lebih rendah dari bibir atas lingkaran besi.
o Garis lebar 5 cm harus dibuat di atas lingkaran besi menjulur sepanjang 0.75 m pada kanan kiri lingkaran garis ini dibuat dari cat atau kayu.
o Diameter bagian dalam lingkaran tolak adalah 2,135 m. Tebal besi lingkaran tolak minimum 6 mm dan harus di cat putih.
o Balok penahan dibuat dari kayu atau bahan lain yang sesuai dalam sebuah busur/lengkungan sehingga tepi dalam berhimpit dengan tepi dalam lingkaran tolak, sehingga lebih kokoh.
o Lebar balok 11,2-30 cm, panjangnya 1,21-1,23 m di dalam, tebal 9,8-10,2 cm.

29 komentar:

  1. Tanks buanget yaw,tas artikelnya......
    but law boleh saran nie tambhkn pengrtiannya jga dongz

    BalasHapus
  2. Thank's bangget y....
    Udh cr kliling google akhirny ktemu jg artikel tolak peluru......

    BalasHapus
  3. thank,sssssssssssssssssssssssssssssssssssssssss

    BalasHapus
  4. btw tau nama lain dari tolak peluru g ?

    BalasHapus
  5. thanks, linkback ya friend...................

    BalasHapus
  6. thx,,bwt garap tugas makalahQ ni,,
    ^_^

    BalasHapus
  7. muhammad fajery16 November 2009 18.15

    Thank's.......

    BalasHapus
  8. Thanks aja dech....

    BalasHapus
  9. sejarahnya gimana?

    BalasHapus
  10. ada gambar lapangan nya ngga ?

    BalasHapus
  11. uwooowww...>.<

    udah ada semua nih... q copas ya... ^^

    BalasHapus
  12. ada gmbr atletnya sama lapangannya gak..??

    BalasHapus
  13. thankz bgt artikelnya...membantu bgt. kalo gaya 69 ada gak ya....

    BalasHapus
  14. thank you, it's good article...

    BalasHapus
  15. THANQ JGA YG UDH BERI COMENT..

    DO THE BEST FOR ALL

    BalasHapus
  16. sorry, agak bingung ne.
    tu gaya bukannya kebalik??

    - Gaya Obrien (menyamping)
    - Gaya Ortodok (membelakangi)

    BalasHapus
  17. thank you... i get many information from here..!!

    BalasHapus
  18. Thx SeBanYaK-BuaNyaK yAcH!!!!!
    aRtiKeL nIe sAnGaT mMbn2 bUan9eT.......
    :)

    BalasHapus
  19. Thanks ya, artikel ini sangat banyak membantu orang.

    BalasHapus
  20. gaya na kblik ga tuh???

    BalasHapus
  21. keyen...
    gimana sich cara membuat blog jadi bagus kayak gini...
    apalagi hiasannya...

    BalasHapus
  22. Makacieh smua ataz comment nya,,,,

    BalasHapus
  23. Gmna ciech koq keblik..?
    - Gaya Obrien (menyamping)
    - Gaya Ortodok (membelakangi)
    khan gtu..
    Knpa kebalik.???

    BalasHapus
  24. yunis khalis26 Mei 2011 15.15

    ada gak buku tolak peluru gaya memutar..
    tolong y sahabat..
    dan knapa setiap pembahasan tolak peluru, selalu membahas gaya ortodoks dan o'brian ?

    BalasHapus